Jumat, 22 April 2011

Mencoba Hidup Di Kos-kosan

Tadi pagi gue bangun dengan begitu pegelnya, apa mungkin gue salah cara tidur, apa gue tidurnya kurang lama, tapi sayang selama gue tidur gue nggak mimpiin apa-apa, yang ada hanya warna hitam gelap gulita tanpa ada yang lainnya, jika gue diberikan mimpi, yang gue inginkan itu seperti ketemu Raditya Dika di toilet mall, gue mungkin bilang sama temen gue “kawan, percaya nggak? Kemarin gue liat Kambing di toilet” terus dia jawab "kambing Qur'ban?" #lupakan
Balik ke cerita, gue abis bangun langsung sholat Subuh dan tidur lagi, emang kebiasaan gue kalo abis sholat Subuh pasti tidur lagi, karena gue males bangun kalo matahari belom terbit, pas gue bangun, dan gue lihat jam di hp gue, ternyata udah jam 8 pagi aja dan saatnya pilem Doraemon tayang nih di tivi, gue nonton Doraemon dengan setengah nyawa, mata masih burem-burem, dan juga monyong yang selalu ada dalam hidup gue, gue langsung menuju dapur dan membuka kulkas yang ada hanyalah es krim, buah, air dingin, bakso, sosis, dan ikan, semuanya itu nggak boleh gue makan maupun minum, karena gue lagi sakit batuk, yaudah gue menuju tempat makan, disitu cuma ada tahu, tempe sama sambel, gue sebenernya mau makan itu, tapi gue lagi nggak mood makan itu (sok nggak mood), setelah gue cari-cari nggak ada makanan, dan gue teringat dikamar gue itu ada biskuit yang abis gue makan kemaren, yaudah gue makan biskuit sambil nonton Doraemon, karena gue bt (bau tempe) dirumah nggak ada kerjaan gue sms Wisnu “Wis gue sama Seo kerumah lu ya?”setelah 5 menit kemudian tititttt....titittt.....Hp gue pun bebunyi dengan suara yang sangat tragis untuk di dengar, dia jawab “yaudah lu kesini aja sambil ngerjain batik” setelah smsan untuk merencanakan kedatangan gue berdua ke rumah Wisnu, gue langsung menuju ke rumah Wisnu sendirian dengan celana kolor, switter abu-abu, dan naik motor Smash biru,


sesampai gue di rumah Wisnu, gue langsung dibukain pintu bagaikan Presiden yang mau masuk ke gedung Presiden dan dialaskan karpet merah, namun itu hanyalah mimpi, yang gue alami malah beralas ubin yang berwarna abu-abu. Bagaimana ya kalo gue jadi Presiden dimasa yang akan datang? mungkin gue akan merapatkan masalah macet di Jakarta, lalu memikirkan rakyat miskin dan juga hidup dengan Go Green, tapi gue nggak mungkin bisa mengatasi itu semua, karena itu masalah yang susah untuk gue pikirkan, orang seperti gue memikirkan boker di jamban duduk aja susah, apalagi mikirin hal yang seperti gitu, mungkin kalau gue jadi Presiden, gue cuma bisa renovasi tempat mangkal banci Taman Lawang, terus bikin mall di tengah jalan, dan juga bikin tempat sampah di seluruh jalan, bagaimana ya kalo gue jadi Presiden kalo yang terjadi hanya itu? mungkin Indonesia malah jadi tempat mangkal banci-banci dan macet gara-gara bikin mall ditengah jalan (siapa juga yang mau bikin mall di tengah jalan?) dan bau dimana-mana karna tempat ada dimana-mana.
Balik ke rumah Wisnu, saat gue sampai dirumah Wisnu, gue langsung menuju kamarnya dan langsung buka leptop gue, oiya rumah Wisnu ini pas banget dijadiin kos-kosan, karena tempatnya kaya kontrakan (emang gitu kali) dan tempatnya cuma bisa muat 4 orang dalam 2 kamar, kalo ada yang mau nginep dia harus rela tidur di luar atau di kamar mandi, karena cuma itu tempat yang kosong,
gue langsung buka video Parkour sebagai pembukaan, lalu datanglah Deo temen gue dengan pakaian pake celana kolor coklat dan baju oblong, persis kaya pemulung di Tanah Abang, Setelah itu disambung dengan Anime (kartun Jepang) Baka dalam bahasa inggris artinya stupid dan dalam bahasa Indonesia artinya bodoh, jadi film ini menceritakan anak sekolah yang bodoh tapi kreatif, pokoknya seru deh, tonton ya? (promosi), niat pertama gue ke rumah Wisnu adalah ngebatik,  mengapa gue malah nonton Anime?  mungkin ini semua karna gue suka film, gue suka ngerencanain film, tapi belum ada film yang terbuat oleh gue, kaya pas gue masih kelas 3 SMP, gue mau bikin catatan anak payah, gue merekam aktifitas anak sekolah dari yang preman, pacaran, dan suka duka juga ada, gue rekam semua pake hp 5200 gue yang warna merah, selepas bel pulang berbunyi gue langsung ambil hp terus merekam anak-anak saat pulang sekolah, ternyata rame banget sampai muka gue kegencet, dan pantat gue melebar, sesampainya di lapangan gue merekam anak-anak yang pulang bareng, pulang sendiri, pacaran dulu, dan bla bla bla, sekira gue film cukup sampai sini dulu, gue langsung pulang with angkot ijo D.08, gue naik sama temen gue, sesampai gue sampai di gang Vila Mutiara, gue langsung mengrogok-rogok kantong gue, ternyata. . . HP GUE KETINGGALAN DI ANGKOT #pingsan, gue panik karena itu hp satu-satunya yang gue punya, dan gue beli sendiri, gue langsung balik menuju angkot tadi, dan ternyata angkot itu UDAH NGGAK ADA, gue panik, panik, sepanik-paniknya orang panik yang lagi panik karna kehilangan hp satu-satunya di angkot, gue bingung apa yang harus gue bilang ke nyokap gue...
pilihan 1 : ma... hp aku ilang di angkot. . . .
pilihan 2 : yaaahhh....ma hp aku ilang di angkot  (sama aja kaya pilihan 1)
pilihan 3 : ma hp ilang, beliin lagi ya? (kalo ini bisa-bisa gue ditampar bolak-balik sama                 
nyokap)
gue pulang ke rumah dengan tanpa hp merah yang gue sayang, tapi gue tabah, mungkin itu bukan rezeki gue, mungkin itu rezeki orang lain, gue semaleman kangen sama hp gue, karena dia temen gue satu-satunya di rumah gue, gue merenung aja semaleman, saking lamanya gue merenung, gue langsung tepar alias tidur.
balik ke cerita kos-kosan, perut gue, Wisnu, dan Deo udah mulai keroncongan, bagaikan perut berisi angin dari kentut, lalu ada suara tok...tok...tok... Gue langsung lari ngibrit keluar kaya orang ngambil gaji yang abis kerja jadi kuli, pas gue lihat keluar, ternyata ada tukang somay datang dari sebelah barat dengan gerobak warna coklat dan bertuliskan “somay cihuy”gue berpikir ini somay apa tempat mangkal banci, kok ada cihuy-cihuy-nya segala (lelucon garing) gue langsung panggil Deo sama Wisnu.
“Wis Yo ada somay tuh, beli yuk” kata gue yang ngerayu mau dibeliin
“Yaudah beli aja” kata Deo yang ngeles
“tapi lu beli gue beli” jawab gue yang sok banyak duit           
“Yaudah “ kata Deo
“Yo gue sekalian ya? karena gue nggak bawa duit nih (padahal di kantong celana ada
   5.000)” rayu gue ke Deo
“Ok ok“ jawab Deo yang dermawan
Lalu Deo mengeluarkan dompet yang tebel dan pas gue liat isinya kasbon sama struk belanja, astaga. “Yo lu orang apa ibu-ibu sih? gue kira dompet lu tebel isinya duit semua, ternyata malah kasbon sama struk belanja ngomel gue ke De, ngomel sih ngomel tapi nggak usah pake lahar dingin (iler) jawab Deo sambil bersihin iler gue yang nempel dimuka #jiji. Gue beruntung punya temen kaya Deo yang begitu perihatin melihat temennya yang kelaparan di depan pintu dengan pakaian boxer putih dan kaos oblong putih yang duduk di ubin sambil memasang muka melas, terima kasih Deorama Prasetio, semoga imbalanmu dibalas sebesar-besarnya Amin. . .
lanjut ke cerita, gue langsung bilang “Wis ada nasi nggak? ada kok, buat apa?tanya wisnu, buat di somay gue nih jawab gue sambil nunjuk ke somay yang gue pegang, hah ! somay lu campurin nasi? ada-ada aja lu Bo (panggilan gue)” bingung wisnu, ya biar hemat Wis, dan biar kenyang juga lah, hihihi. . . jawab gue sambil menampakkan muka melas, dan ingus yang keluar dari idung gue.Setelah kita puas makan somay, kita langsung ngerjain batik, kira rundingin siapa yang pertama jadi tumbal, karena kalo salah dalam ngerjain batiknya, maka kita sudah ada tumbal yang melakukannya pertama kali, ternyata karena gue sama Wisnu pura-pura tidur, Deo pun bilang “ya udah gue dah yang pertama” gue nggak tau apa yang ada dipikirannya Deo, kenapa dia begitu baik sama gue, udah gue dibeliin somay, dan dia sekarang malah jadi tumbal dalam batik kita, lu emang Deoman gue Yo, bagaikan superhero kecil yang bisa melawan orang-orang payah kaya gue sama Wisnu ini.
langsung ke batik, prosesnya seperti ini, pertama ambil air anget, kedua ambil air biasa, taburkan bubuknya, diaduk, masukan batik yang sudah dicanting kemarin, Deo memasukkan dengan hati-hati, Wisnu nyengir, gue mangap, Deo mengaduk-adukan batiknya bagaikan seorang koki cilik yang sedang membuat telor mata sapi. Setelah Deo selesai dengan pewarnaan batiknya sekarang giliran gue sama Wisnu yang warnain batik, Wisnu mengambil 2 gelas beserta air, gue mulai memasukkan bubuk pertama, Wisnu pun sama, Deo ngupil, setelah semua proses dilalui dengan sempurna, maka terselaikanlah pewarnaan batik kita semua, dan berakhir dengan senyuman dan kegembiraan di dalam kosan yang sempit ini.
et... Cerita belom selesai sampai disitu, besoknya jam 14:01 gue sama Deo mau berencana kerumah Wisnu lagi, dan gue pun di jemput Deo di depan rumah.
            “Riky...Riky...” panggil Deo dari depan pager
            “tunggu sebentar Yo” jawab gue
Gue kerumah Wisnu tanpa mandi dari pagi, karena cuaca lagi dingin plus di tambah ujan, dan sekarang gue nyetir motor jadul yang ber-cc 125, gue langsung tancap gas, dan waaallllaaaaa.....nggak lama kemudian sampailah di rumah Wisnu, sebaiknya kita sebut aja kos-kosan, lebih enak kesannya gitu.Kita ke kos-kosan Wisnu dalam rangka (cie ilah) belajar menggambar Anime, karena gue sama Deo juga hobi gambar, si Wisnu jadi guru private gratis kita, dan kita belajar di kos-kosannya Wisnu yang hanya diberi selembar kertas HVS dan pensil mekanik, gue mulai dengan gambar kepala manusia, setelah selesai, gue melihat gambar gue sendiri, dan ternyata bentuk kepalanya itu nggak beda jauh sama kepalanya Patrick (tokoh bintang laut di film Spongebob Squarepants). Gue di suruh Wisnu bikin gambar ulang lagi, dan gue harus menurut guru private gratis gue ini, gue gambar dengan penuh kepercayaan diri. Setelah gue selesai gambar, dan wisnu melihat hasil gambar gue.
“mmmm.....lumayan lah untuk pemula” kata Wisnu yang pengen bilang ini gambar apa kaligrafi tulisan Thailand?
            “hehehe. . .” gue cuma bisa nyengir, dan Deo liat gue nyengir
Hari pun sudah semaki sore, kami pada kelaperan di kos-kosan Wisnu, dan karena background kita kos-kosan jadi kita hidup juga bagaikan di kos-kosan beneran, kita mencari makanan keluar, dengan duit hasil patungan, gue sama Wisnu beli nasi uduk, dan Deo beli gorengan, setelah beli tanpa lama-lama kita langsung balik ke kos-kosan untuk makan. Gue makan, Wisnu makan, Deo ngupil dulu, setelah gue buka bungkus nasi uduk, bussssyyyeeetttt nasi uduk 3.000 kaya gini apalagi gue beli 5.000, bisa-bisa perut gue kaya om-om hamil karna makan nasi uduk yang berporsi makan siang Hulk.
            “ini mah nasi uduk porsi kuli” kata Wisnu yang ngomong sambil makan
            “iya nih parah banget, kaya gini mulu mah gue bisa mati kekenyanggan” jawab gue yang        
               udah merasa kekenyanggan
“emang, disitu kan yang sering beli nasi uduknya tukang kuli, jadi kita juga tergolong porsi kuli” kata Wisnu yang mulutnya belepotan nasi dimana-mana
Setelah kita ber-3 kenyang, dan waktu pun udah menunjukkan sore atau udah menjelang Mahgrib, dan akhirnya Deo sama gue pun back go home with motor jadul.
Gue dan Deo sudah memrencanakan lagi, bahwa besok kita kos-kosannya Wisnu jam 9 pagi, karena gue sama Deo bt di rumah terus, akhirnya besok kita ke kos-kosannya Wisnu lagi, kali ini kita pake motor si blue gue (motor gue yang biru kita sebut aja : si blue) si blue sekarang keadaanya sakit, seperti jalannya ngadet, gara-gara jarang di pake selama libur gue yang sebentar, dan juga jarang dimandiin, karena belom kena ujan sama tanah, jadi gue males aja nyucinya.
Balik ke kos-kosannya Wisnu, kita disambut oleh Wisnu dengan bau apeknya yang belom mandi, dan juga bau apek kaki Deo, pokonya semua yang berbau apek menyatu di idung gue sampai-sampai gue udah mengalami gejala-gejala muntaber, seperti : muntah dan boker (emang begitu). Kita sekarang menggambar bebas, tapi gue sama Deo tarung gambar, Wisnu gambar bebas, sebenernya gue mau bikin bang Dika, karena gue udah bawa komik Kambing Jantan 1, eh tapi malah dibaca Deo sama Wisnu, yaudah rencana gue bikin binatang super Kambingman belom tercapai untuk saat ini, mungkin lain waktu.Setelah kita bosan satu sama lain, akhirnya kita bertiga ingin membuat suatu karya, yaitu komik Parkour, yang alur ceritanya hasil khayalan kita ber-3 digabungkan menjadi 1, dan kita udah berbagi tugas.
-          Wisnu : ilustrator
-          Deo     : animator
-          Gue      : yang bikin ceritanya
Gue, jika dimasalah gambar, masih tahapan pemula, tapi kalo masalah khayalan, gue emang bisa di ancungkan kelingking buat khayalan-khayalan gue ini.Kami ber-3 pun langsung polling untuk awal ceritanya gimana, gue, Deo, dan Wisnu mulai berkhayal.Wisnu berkhayal ada anak baru, terus pindah rumah, dan sekolah, lalu melihat ada orang yang latian Parkour, dia ikutan latian itu, nah saat ada kompetisi antar geng, dia ikutan, yang menang bisa bertemu dengan idolanya, dan akhirnya dengan kerja keras latiannya anak itu, dia pun menang kompetisi dan bertemu dengan idolanya
Hasil polling :
-          Wisnu : oke
-          Deo      : masih mikir
-          Gue      : juga masih mikir
Khayalan gue, ada anak nonton berita orang yang sedang kejambretan, dan yang nyelamatkan itu berlari sambil Parkour, lalu anak itu tertarik dengan aksi lari antara tukang jambret dan anak Parkour tersebut, dia mencari di internet tentang Parkour, setelah dia tau semua tentang Parkour, dari mulai nama gayanya, caranya, hingga resikonya, dia berlatih setiap hari, dan akhirnya dia bisa, lalu dengan nggak sengaja dia bertemu dengan komunitas di suatu tempat latian Parkour, dan mereka latian bersama.
Hasil polling :
-          Gue      : oke
-          Deo      : mikir
-          Wisnu  : nggak setuju
Dan Deo dari tadi hanya dengerin kita ngoceh, dan akhirnya dia malah nggak ada khayalan
Hasil polling
-          Deo      : bengong
-          Gue      : bengong
-          Wisnu  : keracunan
Karena khayalan gue sama khayalan Deo nggak komikusawi (maksa banget), jadi khayalan yang kita ambil adalah, khayalannya si Wisnu, walaupun khayalannya Wisnu agak membingungkan, teteapi khayalan dia yang paling bisa masuk ke akal, dan khayalan gue sama Deo bisa masuk ke dengkul, beda jauh kan?

Setelah kami membuat komik ini selama beberapa bulan, akhirnya kita ber-3 pun mengakhiri project ini, dikarenakan Wisnu dikarantina untuk project yang lebih besar, yaitu membuat animasi 3D, yang ingin ditayangkan di bioskop seluruh Indonesia.

0 komentar:

 
;